Like A Dream
Hello fellas!

Nurfarahain Haziqah. Dip in Office Management & Technology (UiTM Pahang). Deg in Office System Management (UiTM Puncak Alam).


Entries About


Scream!


Credits!

Template: Nurul AtiQah
Basecodes: Ainabillah Shafie
Others:   


Cinta tak sudah sudahh


Cinta, bila kau nak berakhir dengan senyuman dan kebahagian? Apa aku merepek? Oh, tidak ada apa2. Cinta ni, didalam penih dengan kebahagiaan, kegembiraan, suka, duka, derita, sengsara dan pelbagai. Cinta hadir tanpa diduga, dipaksa mahupun apa jua sekalipun. Tapi ia pergi tanpa alasan, pedoman dan mamcam2 lagi. Macam kisah yang aku nak kongsikan.

Aku bercinta dengan perasaan permainan, tapi ia menjadi serius tanpa aku duga. Cintaku hanyalah kepada mamat biasa yang sama yang ada didunia ini. Hari demi hari makin teguh hubungan yang dibina namun tiba2, jatuh dan rapuh tidak disangka. Pening, sedih, menangis tanpa henti diri ini ketika itu. Namun aku tahu ada sebab itu semua berlaku. Sebulan berlalu aku masih menerimanya kembali. Kenapa? Disebabkan perasaan cinta? Aku rasa tidak, hm, aku rasa kerana aku rindu akan dia. Tapi pada masa yang sama, aku masih sayang dia tapi bukan seperti dulu. Dia adalah lelaki yang ego tapi tidak mengaku, sombong dan angkuh. Serta lelaki yang tidak pernah peduli kan aku sbg kekasihnya. Sabar? Ye, terlebih sabar ini. Akyu sebenarnya tidak tahan, tapi apakan daya? Akan ku tahan semuanya sementara aku masih kuat untuk emnghadapi semua ini.

Kenapa lelaki suka buang kita? Aku berkawan dengan seseorang lelaki yang berkata, dia tidak bagi aweknya mencintai dia. Kerana takut akan perkara yang tidak diingini berlaku. Pelik? Ya, tidak mungkin tidak ada perasaan cinta dalam diri seseorang manusia itu jika sudah terjalin satu hubungan serius mahupun tidak serius, masih ada perasaan cinta itu. Kenapa susah sanagt untuk lelaki memahami dan menerima jika satu gadis Hawa sudah mencintai dia. Aku takleh fikir yang aku bernsaib malang, sesungguhnya masih ada yang malang selain aku. Terlebih malang pun ada. Apa pun yang berlaku ini seemua sudah ditakdirkan, aku sendiri tidak mampu berbuat apa2. Kan?

Ya Allah, jika aku berbuat salah, maafkan aku. Terlalu banyak dosaku. Aku tahu.
:'(